Pic mak janda sexy

Rated 3.92/5 based on 911 customer reviews

Sedangkan aku sedikit pun tidak berminat dengan mereka.

Cerita yang aku paparkan disini adalah kejadian yang benar-benar berlaku.

Disebabkan ketiadaan lori untuk menghantar perabut, aku terpaksa tunggu hingga malam di kedai perabut tersebut. Dalam hati aku mak janda ni boleh tahan juga gatalnya. “jangan kasar sangat sakit….pegang slow-slow”….tangan aku mula masuk melalu celahan T-shirtnya dari atas. “kak bukalah kain tu teringin saya nak pegang sekali” “Bukalah sendiri” aku cuba membuka kainnya dengan menurunkan zip disebelah tepi dan membuka hooknya. “Hm…okaylah…jangan juluk dengan jari…sakit” bila dia berdiri dan aku duduk di kerusi yang sama, aku mula memainkan buritnya.

Untuk mengelakkan rasa risau mak Janda, aku talipon beritahu dia mungkin akan sampai jam 10.00 atau 11.00 malam. Dia ketawa lagi sampai air yang dia minum keluar dari mulutnya dan tersembur kemuka aku. Rupa buritnya jelas kelihatan, dan inilah pertama kali dalam hidupku melihat dari dekat rupa burit seorang dewasa yan penuh dengan bulu.

Badan aku berpeluh-peluh begitu juga dengan mak janda. Setelah beberapa minit jari-jari ku bermain disitu,mak janda mula meringet-meringet dan tanganya mengusap-megusap rambut ku. Diturun lagi kebawah dan sedikit-dikit kotel aku mula memasuki buritnya.

Selepas minum air coke aku minta nak guna tandas untuk mandi sekejap. Bila aku rasa dah lama tunggu, aku fikir mak janda dan siap kencing aku pun tak fikir panjang aku terus ke tandas dan buka pintu, terkejut besar aku. Teringin aku untuk mejolokkan jari-jari ku kedalam, tapi Takut pula dia marah. kedalam…” “Boleh…ke” “boleh….airnya jangan pancut kedalam…benda kakak ni subur sangat…lambat masuk air..jawabnya mengandunglah kakak”. Terasa kasar, dan kepala kotel aku pedih sedikit.”masih kurang air” katanya.

Pic mak janda sexy-12

Sebelum pergi aku beritahu mak aku, akan kebandar jadi kalau lambat balik atau tak balik janganlah risau. Dia pegang kotel aku sambil ditimang-timang..”boleh tahan juga…tapi taklah besar sangat”.

Restoran yang dijalankan, seolah-olah menghilangkan rasa bosanya sahaja.

Apabila aku dan kawan-kawan aku minum biasanya kakak ini buat layan tak layan saja maklumlan budak budak, jadi yang hantar minuman hanyalah pekerjanya sahaja.

Semasa tingkatan 4/5 aku selalu digosipkan dengan beberapa orang pelajar, walaupun aku sendiri tidak berminat untuk bermain cinta semasa di sekolah.

Ramai kawan-kawan perempuan mengaku yang aku adalah mereka punya.

Leave a Reply